SBMPTN 2014, Getting Accepted at FKUI.

(lanjutan dari post sebelumnya, Cerita Perjuangan Kelas XII: SNMPTN 2014)

Setelah mencoba bangkit dari keterpurukan karena tidak lolos SNMPTN 2014, gue langsung membuka website SBMPTN 2014 di hari itu juga. Gue mengisi formulir biodata dan langsung mendapatkan PIN. Setelah mendapatkan PIN, gue mencoba masuk step selanjutnya yaitu upload foto. Kebetulan, gue gak terlalu ahli mengedit foto jadi gue belum mau lanjut. Ditambah lagi, ada 'ancaman' di laman nya, "Apabila foto yang anda unggah tidak sesuai dengan persyaratan, Anda tidak akan diikutkan dalam seleksi SBMPTN 2014." Nah lho, serem kan.

Di sisa hari yang menyedihkan itu, gue mencoba berdiskusi dengan orang tua gue prodi dan PTN mana lagi yang akan menjadi pilihan gue di SBMPTN 2014 ini. Untuk prodi, gue bingung entah gue harus memilih Pendidikan Dokter dan Pendidikan Dokter Gigi atau hanya Pendidikan Dokter. Setelah berpikir panjang, akhirnya 3 pilihan di SBMPTN itu akan gue isi Pendidikan Dokter semua, dan gue akan memilih Pendidikan Dokter dan Pendidikan Dokter Gigi di ujian-ujian mandiri PTN saja.

Masalah pemilihan prodi selesai. Sekarang tinggal tersisa masalah pemilihan PTN. Dari dulu sih, rencananya gue pingin milih FK UI, FK UGM, dan FK UNS. Gue mencoba mengomunikasikan rencana gue itu dengan orang tua gue, tapi mereka saranin untuk ngambil PTN lain selain UNS. Mereka bilang, "Kalo emang niat milih UNS, mendingan pilih UNS dari pas SNMPTN aja." Huft.. iya sih. Mereka menyarankan untuk mengganti FK UNS dengan FK UB (Universitas Brawijaya). Akhirnya gue menuruti saran mereka.

Namun, kegalauan gue gak berhenti sampe situ loh. Tiba-tiba, tante gue menelepon gue dan menyarankan jangan memilih FK UI dan FK UGM sekaligus karena kalau terlempar dari FK UI, FK UGM pasti gak bakal mau nerima, dan sebaliknya. Sarannya, untuk pilihan pertama pilih salah satu di antara FK UI dan FK UGM; untuk pilihan kedua, pilih salah satu di antara PTN lain yang masih di berada Pulau Jawa (UNS/UB); untuk pilihan ketiga, pilih salah satu di antara PTN di luar Jawa (Unand, Unsri, Udayana). Namun akhirnya karena beberapa alasan, gue tetep di keputusan pertama gue; FK UI, FK UGM, dan FK UB. Gue masih percaya FK UGM mau dinomorduakan di SBMPTN karena ada kakak kelas gue alumni 78 2013 diterima di FK UGM yang notabene merupakan pilihan kedua dia di SBMPTN 2013 tahun lalu. Dia memilih FK UI di pilihan pertama, FK UGM di pilihan kedua, dan Psikologi Unpad di pilihan ketiga, dan dia diterima di pilihan kedua yaitu FK UGM.

Keesokan harinya ada acara wisuda 78 2014. Duh, niatnya mau gak ikut wisuda aja karena masih tersisa kesedihan di hari sebelumnya saat pengumuman SNMPTN. Hal yang paling menghantui gue adalah saat temen-temen yang diterima SNMPTN diwisuda nanti, MC mengumumkan ke penonton "(nama siswa)! Diterima di (prodi dan PTN)." Pasti nyesek banget pas denger gituan. Tapi berhubung udah bayar dan udah nyewa jas juga, akhirnya gue ikut juga dan ternyata gak seburuk yang gue bayangkan sih. Pas wisuda juga gue dapet penghargaan gara gara jadi peraih nilai UN ke-2 tertinggi di sekolah, at least bisa jadi obat hati karena gak keterima SNMPTN lah, hehehe..

Hari selanjutnya setelah wisuda, akhirnya gue melanjutkan prosedur pendaftaran SBMPTN. Berhati-hati mengunggah pas foto, memilih PTN dan program studi, membayar biaya pendaftaran, dan mencetak kartu peserta. Selesai urusan pendaftaran, plong rasanya. Tahapan selanjutnya ya tinggal usahanya :)


Hari-hari selanjutnya adalah lanjutan perjuangan gue. Bedanya, gue lebih serius belajarnya dibanding saat masih digantung panitia SNMPTN. Di SBMPTN ini, faktor keberuntungan bermain dengan porsi jauh lebih sedikit dibanding SNMPTN. Yang menentukan cuma usaha dan doa kita. Jika dua hal itu udah dilakuin dengan baik, faktor keberuntungan pasti akan mengikuti.

Program intensif SBMPTN 2014 setelah pengumuman SNMPTN 2014 terasa lebih intensif. Gue lebih serius belajar, gue lebih sering ikut tambahan pelajaran sampai malam, dan lebih rajin ibadah juga. Gue selalu termotivasi kalo inget kalimat "Usahamu tidak akan pernah mengkhianatimu." Ranking try out SBMPTN gue naik dibandingkan sebelum pengumuman SNMPTN (sebetulnya karena orang-orang yang biasanya dapet ranking tinggi-tinggi udah keterima SNMPTN juga hahaha), begitu pula nilainya. Setelah nyampe rumah, gue juga biasanya lanjut lagi ngerjain buku-buku SBMPTN yang terlantar sebelum pengumuman SNMPTN. Intinya, gue lebih rajin setelah pengumuman SNMPTN. :P

Hari demi hari berlalu, try out demi try out berlalu, tambahan pelajaran demi tambahan pelajaran berlalu. Gak kerasa udah hari Sabtu tanggal 14 Juni 2014, hari terakhir program intensif SBMPTN dan hari terakhir belajar di O-Friends bagi sebagian siswa juga. Bagi yang ikut program khusus SIMAK UI (contohnya gue) sih sehabis SBMPTN juga masih belajar di O-Friends sampe SIMAK UI selesai. Di hari Sabtu itu ada doa bersama. Sedih... apalagi pas dibilangin "Saat kalian sukses nanti, O-Friends mungkin akan menjadi sebagian kecil dari kisah perjuangan kalian," "Kami lebih bangga dengan kalian yang lulus di SBMPTN daripada yang lulus di SNMPTN karena kalian benar-benar merasakan perjuangan yang sebenarnya, kalian benar-benar mengalahkan beribu saingan kalian lewat ujian tulis." Sedih mengingat gue udah belajar di O-Friends dari kelas XI dan O-Friends udah kayak rumah kedua gue dari kelas XI :")

H-1 SBMPTN. Di hari Senin itu, gue masih belajar dari pagi. Bahkan, gue bela-belain belajar di dalem mobil di tengah-tengah kemacetan Jakarta. Jadi ceritanya, di sore harinya gue mau cek ruang ujian di lokasi tempat gue ujian SBMPTN keesokan harinya, yaitu di SMPN 4 Jakarta. Nah, gue baru nyampe jam setengah 6 sore. Sialnya, pas gue nyampe, gerbangnya dikunci! -_- gue ngeliat ada beberapa anak yang mau masuk juga tapi gak bisa, mereka sambil bawa kartu peserta SBMPTN jadi bisa dipastikan mereka survey juga kayak gue tapi gak bisa karena gerbangnya dikunci. Yaudah, apa daya kalo gerbangnya dikunci. Akhirnya gue jemput nyokap gue aja dan hal yang lebih menyebalkan terjadi. Gue lupa ngasitau sopir gue ada jalan alternatif ke kantor nyokap gue supaya gak macet dan gue baru inget pas udah kejebak macet. Yaudah alhasil gue belajar di dalam mobil di tengah-tengah kemacetan Jakarta :) jam 10 malem gue baru sampe rumah dan udah puyeng banget gara-gara terlalu lama baca di dalem mobil. Yaudah gue cepet-cepet beres-beres dan gue langsung tepar.

SELASA, 17 JUNI 2014. D-DAY. SBMPTN 2014!

Hari-H. Gue telat bangun. Harusnya gue berangkat jam 5, eh gara gara telat bangun jadinya berangkat jam setengah 6 :" kalo gak macet dan agak ngebut dikit sih sebetulnya cepet, paling jam 6 udah nyampe. Gue berangkat bareng bokap dan nyokap dan nantinya gue bakal ditungguin sama bokap berhubung nyokap lagi gak bisa cuti. Nah sampe di Senayan nyokap turun dari mobil mau ke kantornya, gue minta maaf sambil minta doa gitu kan, duh berasa mau ke medan perang beneran deh pokoknya... Yaudah sampe deh lokasi tes gue, SMPN 4 di daerah Gambir. Bener kan estimasi gue ternyata nyampe jam 6. Gue masuk ke sekolahnya buat ngecek lokasi ruangan tes, ternyata ada di lantai 3. Pas ngeliat posisi tempat duduk gue, duh ternyata gue duduk persis di depan pengawas! Untung gue gak ada niat nyontek jadi gak ada perasaan deg-degan sama sekali lah ya hahaha :p setelah ngeliat ruang tes, gue balik lagi ke mobil buat review soal-soal latihan lagi. Nekat banget ya. Setelah sekitar 20 menit mencoba mencerna soal-soal latihan, gue ngerasa kepala gue pusing banget. Parah banget pusingnya. Mungkin campuran antara efek terlalu deg-degan dan efek baca di dalam mobil. Akhirnya gue menyerah, daripada gue nanti ngerjain soal sambil puyeng mendingan gue berhenti.

Sekitar 10 menit sebelum bel, gue akhirnya keluar dari mobil, minta maaf sama minta doa supaya dilancarkan ke bokap dan masuk sekolahnya lagi. Gue nunggu di luar ruangan, dan kerjaan gue saat itu cuma berdoa sama minum air putih biar sisa sisa pusing abis belajar tadi agak hilang. Gue nengok kanan kiri, duh pada belajar semua. Daripada nganggur akhirnya gue dengerin anak sebelah gue yang lagi ngejelasin ke temennya materi tentang Fluida. Oh iya, SBMPTN tahun ini cuma diselenggarakan dalam sehari. Jadwalnya TKD Saintek/Soshum, setelah itu TKPA. Bel tanda masuk akhirnya berbunyi, gue naro tas gue di depan kelas dan membawa papan jalan, alat tulis, kartu peserta SBMPTN, fotocopy SKHUN, dan berkas-berkas lainnya ke meja gue. Dua pengawas masuk ke ruangan gue, satu orang sepertinya ibu guru, dan satu orang mahasiswi UI (dilihat dari jaket kuning dan makaranya). Sang ibu guru meminta anak di sebelah gue mimpin doa (untung bukan gue). Setelah berdoa, ibu guru dan kakak mahasiswi UI membuka segel dan langsung membagi lembar jawaban dan soalnya ke peserta ujian. Saat dapet lembar jawabannya, gue langsung ngisi identitas. Suasana saat semua sedang mengisi identitas itu aman dan tentram..... sampai seorang bapak-bapak dengan tampang yang agak menyebalkan datang ke ruangan. Sepertinya dia ketua panitia di lokasi ujian ini. Kata-kata terlontar dari mulutnya,

"Perhatian semuanya, dilarang memakai papan ujian saat mengerjakan soal SBMPTN ini."

What the hell? Pingin rasanya gue marah-marahin bapak itu saat gue sadar bahwa meja gue kondisinya kurang kondusif. Ibu guru pengawas pun mencoba kompromi dengan bapak itu, "Tapi Pak, beberapa meja agak kurang kondusif kalo gak pake papan ujian." "Iya Bu gapapa, ini agar menyamakan aturan di lokasi ujian ini. Semua ruangan saya larang untuk memakai papan ujian kok. Kalau mejanya kurang kondusif, kalian bisa memakai kartu ujian kalian sebagai alasnya. Sekarang saya minta semua papan ujian dikumpulkan ya."

Menyebalkan sekali bapak ini. FYI, menurut beberapa guru gue waktu SD, yang namanya alas untuk LJK itu harus keras. Kalo alasnya kartu ujian alias kertas, ya itu namanya bukan alas LJK dong? -_- mendingan gue nekat menjadikan meja gue yang agak bergelombang ini buat alas daripada pake kartu peserta SBMPTN. Akhirnya, gue lanjut mengisi identitas sambil mikir-mikir semua bulatan ini bakal terbaca atau enggak... Gak konsen deh pokoknya.

Setelah mengisi identitas, gue langsung membuka lembar soal berhubung diperbolehkan langsung mengerjakan setelah selesai mengisi identitas tanpa harus menunggu bel mulai mengerjakan. Jeng-jeng-jeng. Gue mencoba memeriksa kelengkapan soal tanpa membaca soal-soal itu. Setelah mengecek dan semuanya lengkap, gue langsung membuka halaman soal Biologi yang notabene menjadi bidang studi terakhir di soal TKD Saintek (nomor 46-60). Sebagian soal merupakan soal hafalan, bukan soal analisis. Gampang gampang susah lah ya. Nomor awal-awal lumayan gampang, beberapa soal hafalan, terdapat satu nomor soal analisis berupa grafik tapi gak terlalu susah. Nah makin ke belakang, makin susah ternyata, apalagi soal yang berupa pernyataan sebab akibat dan pernyataan 1234 (dimana ada 4 pertanyaan dan kita harus memilih pernyataan mana saja yang benar). Paling susah ya yang model terakhir, yang 1234. Di model soal itu semuanya berupa analisis. Malah ada materi yang gak pernah diajarin pas SMA. Jadi ada 4 gambar potongan fragmen DNA, nah terus ada 4 pernyataan, ada yang berhubungan dengan berat molekul, ada yang berhubungan dengan kekerabatan. Duh susah pokoknya. Setelah bolak-balik halaman, ngubek-ngubek mencoba mencari maksud dari soal tersebut, ternyata gue mengerjakan 10 dari 15 soal Biologi. Alhamdulillah.

Setelah selesai mengerjakan soal Biologi, akhirnya dari halaman paling belakang gue langsung move on ke halaman paling depan setelah halaman petunjuk umum. Soal Matematika IPA. Cuma 3 kata kok yang terpikirkan oleh gue saat mengerjakan soal Matematika IPA; "INI SOAL APAAN?" Benar-benar susah. Yang gampang ya agak gampang, yang susah ya susah banget. Soal yang lumayan gampang ya ada soal Matriks, Vektor, dan soal Barisan Aritmetika & Geometri. Ada satu soal yang balik ngerjain gue, soal Limit. Gue itung jawabannya 1/7, gue cari jawabannya gak ada di pilihan. Gue coba ngerjain lagi, jawabannya tetep 1/7. Akhirnya setelah menyerah mencari apa kesalahan gue, gue coba membaca pelan-pelan pilihan jawabannya; 1/14, 2/14, 3/14, 4/14, 5/14. Kampret, ternyata ada jawabannya, B. 2/14 (kalo disederhanakan jadi 1/7). Bener-bener menjebak peserta yang mentalnya gak tenang. Yaudah, setelah menghitamkan pilihan jawaban B, gue lanjut mengerjakan soal lain. Gak ada yang gue bisa. Seriously? Masa MTK IPA gue cuma bisa ngerjain 4 dari 15 soal? Akhirnya usaha gue bolak-balik soal dan ngubek-ngubek maksud soal membuahkan hasil juga, gue dapet satu soal lagi yang gue bisa. Sederhana sih, soalnya cuma berbunyi, "Banyaknya akar real dari t^9 - t adalah ..." Pilihan jawabannya pun sederhana; 2 buah, 3 buah, 4 buah, 6 buah, 9 buah. Ya masalahnya, pikiran untuk ngubek-ngubek soalnya yang gak sederhana -_- akhirnya setelah melewati hujan kesulitan, gue bisa menemukan jawabannya, 3 buah. Kesimpulannya, gue cuma bisa ngerjain 5 dari 15 soal Matematika IPA. Cukup buruk.

Setelah bener-bener puyeng mengerjakan soal Matematika IPA, gue lanjut ke bidang studi selanjutnya. Fisika. Nah soal Fisika ini menurut gue paling sederhana dibandingkan soal bidang studi lain, kebanyakan soalnya berupa hafalan rumus, sangat sedikit yang analisis, tapi cukup menjebak dan saking sederhananya, gue gak kepikiran kalo tipe-tipe soal tersebut bakal keluar di SBMPTN (karena agak cenderung menyerupai soal UN) alhasil gue lupa beberapa rumus untuk ngerjain soal-soal tersebut. Materinya bervariasi, ada Getaran dan Gelombang, Efek Fotolistrik, Dinamika Rotasi, Fluida, Dinamika Gravitasi, Gaya Gesek, Usaha dan Energi, Optika Geometri, RLC, Termodinamika, Listrik, sampai Radioaktivitas (radioaktivitasnya juga gak ribet kok, materinya tentang waktu paruh). Hasil akhirnya, gue bisa ngerjain 10 dari 15 soal. Alhamdulillah.

Abis sedikit refreshing otak di Fisika *gaya banget ya, padahal gak gampang gampang banget juga*, sampailah gue di bidang studi terakhir. Kimia. Gue mencoba melihat jam tangan gue, ternyata jam menunjukkan pukul 8:45, sedangkan bel selesai mengerjakan akan berbunyi pukul 9:15..... gue langsung sadar. Gue literally langsung ngebut ngerjainnya, untung gak terlalu susah juga. Materinya juga sebagian besar cukup mudah, ada Termokimia, Penurunan Titik Beku (Sifat Koligatif Larutan), Redoks, Bilangan Kuantum, Stoikiometri, Laju Reaksi, Sel Volta, Hidrolisis, Kesetimbangan, Kimia Organik, Kelarutan, dan Sifat Molekul (titik didih, ikatan hidrogen, bentuk molekul, dsb). Saking ngebutnya, gue akhirnya selesai jam 9:00 dengan mengerjakan 11 dari 15 soal. Itu buru-buru banget loh.

Di sisa 15 menit sebelum bel, gue masih merenungkan Matematika IPA gue yang cuma bisa ngerjain 5 soal. Ga ngerti mesti ngapain lagi. Karena terlalu lama merenung, gue sampe lupa memeriksa kembali identitas diri sampe lembar jawaban gue dikumpulin. Karena panik takut ada yang lupa, gue memberanikan diri minta lembar jawaban gue lagi ke pengawas dengan bilang "ada yang kelupaan" karena kalo alesannya "lupa periksa kembali" ya gak bakal dikasih. Setelah dapet lembar jawaban gue lagi, gue buru-buru mengubah mata gue layaknya scanner sambil memeriksa kolom nama peserta. Untung semua bulatannya sesuai. Karena pengawasnya liatin gue terus dengan mata waspada (dikira gue bakal ngubah jawaban kali), akhirnya gue menyudahi pemeriksaan singkat tersebut dan mengembalikan lembar jawaban gue. Huft, padahal gue juga belom meriksa kode peserta, kode naskah soal, dan tanggal lahir T_T belum lagi gue juga takut karena instruksi pengawas mengisi kolom pernyataan dan tanda tangan pake pulpen, takutnya tinta pulpennya berpengaruh ke scannernya. Agak lebay sih tapi takut aja gitu. Yasudah gue pasrahkan saja dan berdoa jangan sampai hal-hal kecil seperti itu menghalangi gue untuk masuk PTN..... setelah itu, gue keluar ruangan.

Singkat cerita, bel tanda masuk kembali berbunyi. Jadwal kedua, mengerjakan TKPA. Gue mempersiapkan kembali alat tulis dan kembali ke bangku gue. Gue bertekad akan lebih baik lagi saat mengerjakan TKPA ini. FYI, TKPA itu Tes Kemampuan dan Potensi Akademik. Mata pelajaran yang ada di TKPA ini antara lain Matematika Dasar, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, TPA Verbal, TPA Numerik, dan TPA Figural. Beda dengan tahun lalu dimana TKPA masih dipisahkan menjadi TPA dan TKD Umum (Matematika Dasar, Bahasa Indonesia, dan Bahasa Inggris).

Setelah mengisi identitas di lembar jawaban, gue langsung mengerjakan Matematika Dasar. Sebagian besar lumayan gampang sih, kayak soal UN tapi lebih susah dikit.. yang susah juga ada hehe gue ngerjain 10 dari 15 nomor. Setelah itu, gue ngerjain Bahasa Inggris dulu berhubung kalo Bahasa Inggris wacananya lebih panjang dan lebih menguras waktu, kalo dikerjain pas akhir akhir takutnya malah gak konsen. Soal Bahasa Inggris lumayan gampang, gak sesusah soal tahun lalu dan alhamdulillah gue bisa ngerjain 13 dari 15 nomor. Agak gambling sih sebetulnya karena soal Bahasa gak eksak gitu kan jadinya jawabannya juga agak ngira ngira. Setelah ngerjain Bahasa Inggris, gue langsung ngerjain TPA.

Shiz. TPA Verbal nya ada sinonim dan antonim, padahal sinonim dan antonim terakhir keluar di SNMPTN Tulis tahun 2010 :( dan sinonim antonim nya tuh gak segampang tahun 2010 juga. Apa sinonim dari intimidasi? Pilihan jawabannya ada agitasi, tekanan, ancaman, dorongan, dan provokasi. Gue harus pilih yang mana? TPA Numerik lumayan gampang, tetapi ada satu soal yang gak ada jawabannya. Di TPA Figural ada kejutan lebih menarik lagi. Ada soal tipe diagram Venn dan ada kelanjutan gambar juga. Soal tipe kelanjutan gambar terakhir keluar di SNMPTN Tulis tahun 2009, sedangkan soal tipe diagram Venn itu soal tipe baru, baru dikeluarkan di SBMPTN 2014 ini. Buat kalian yang gak tau soal tipe diagram Venn itu kayak gimana, beli aja di buku latihan SBMPTN untuk tahun 2015 paling-paling udah ada.. hehehe. Hasil akhirnya untuk TPA, gue bisa ngerjain 38 dari 45 soal. Kebanyakan gambling, apalagi untuk soal sinonim antonim dan diagram Venn, karena menurut anggapan gue, TPA itu terlalu sayang untuk banyak dikosongkan.

Setelah mengerjakan soal TPA, gue langsung mengerjakan soal Bahasa Indonesia. Tipikal soal SBMPTN Bahasa Indonesia, kebanyakan tentang tata kata. Disuruh cari kalimat yang tidak baku, kalimat yang tidak efektif, dsb. Nyari ide pokok juga ada. Yaa lumayan lancar lah, tapi apa sih yang bisa diharapkan dari soal Bahasa Indonesia.... pikiran bilang "Bisa," taunya banyak salah juga.

Setelah ngerjain Bahasa Indonesia, gue coba ngerjain lagi nomor-nomor yang masih kosong jawabannya. TPA nya susah ya.. Saking susahnya gue sempet bengong sekitar 3-4 menit. Haduh. Tapi gue harus ngerjain. Masa depan gue beberapa persen tergantung apa yang gue lakuin hari ini. Akhirnya bel tanda selesai mengerjakan berbunyi juga. Gue berhasil ngerjain 73 dari 90 soal TKPA, bukan karena bisa, melainkan karena 'sayang aja kalo dikosongin'.

Hari-hari pasca-SBMPTN gue kebanyakan bengong. Bengong mikirin pengumuman, bengong mikirin hasilnya nanti. Kunci jawaban SBMPTN pun telah terpampang di bimbel gue bagi yang mau meriksa jawabannya. Galau sih mau meriksa atau engga.. akhirnya gue konsul ke guru-guru gue periksa atau engga. Kata mereka, "udah nanti aja meriksanya kalo semua ujian udah selesai, kan masih ada ujian mandiri." Ok akhirnya gue menuruti nasihat mereka, berhubung SIMAK UI juga tinggal sebentar lagi, mendingan gue fokus dulu aja. Hehehe.

/timejump/

SIMAK UI selesai. Susah. Lebih susah dari SBMPTN. Tapi kok gue malah lebih optimis di SIMAK UI daripada SBMPTN ya? Hehehe. Anyways, pengumuman SBMPTN dan SIMAK UI itu tanggal 16 Juli 2014 dan 23 Juli 2014, which means itu pas bulan puasa. Which means gue bakal menjalani puasa sambil deg-degan nunggu hasil SBMPTN dan SIMAK UI :")

Abis SIMAK UI selesai, tiap hari tuh kerjaan gue mikirin pengumuman aja. Kira kira lulus gak ya? Kira-kira saingan gue nilainya lebih bagus dari gue gak ya? Banyak asumsi deh pokoknya. Karena gue udah pusing berasumsi, akhirnya gue memberanikan diri buat meriksa pake kunci jawaban yang dibuat bimbel gue....

Gue meriksa...

49%, dari passing grade FKUI yang 60%an. Udah pasrah banget. Karena dapet segitu, akhirnya gue move on dari FKUI ke pilihan ke-2 dan ke-3 gue, FK UGM dan FK Unbraw. Kayaknya udah gak mungkin banget dapet FKUI dengan nilai segitu. Sesusah apapun soal SBMPTN nya, kayaknya FKUI gak mungkin nerima nilai gue. Akhirnya gue pasrah, tetapi gue terus berdoa karena gue masih punya harapan di pilihan ke-2 dan pilihan ke-3. Doa gue selalu "Ya Allah, hamba rela apabila hamba diterima di pilihan pertama, kedua, ataupun ketiga, yang penting hamba lolos SBMPTN 2014 ya Allah. Hamba ingin ada ucapan selamat untuk nama hamba di web Pengumuman SBMPTN 2014." Ya, gue berharap banget lolos SBMPTN karena gue gak mau ikut ujian-ujian lagi. Selain capek mental, capek biaya juga. Untuk ujian mandiri, akhirnya gue cuma daftar UM Undip karena tutupnya sebelum pengumuman SBMPTN, dan gue juga pesen tiket Jakarta-Malang-Surabaya-Jakarta buat jaga-jaga kalo gak lolos SBMPTN 2014 karena gue mau ikut UM Unbraw dan UM Unair, karena ujian-ujian tersebut dilaksanakan pas mau deket lebaran. Takutnya kalo pesennya deket deket, malah kehabisan tiket.

Gue terus-terusan berdoa, gue terus-terusan berasumsi kalo dengan nilai 49%, gue bisa lolos SBMPTN. Gue gak belajar lagi buat ujian mandiri karena gue udah males belajar-belajar lagi.

Saking bosennya gue di rumah, kerjaan gue tidur, bangun, berdoa, repeat. Gabisa keluar buat makan-makan juga karena lagi bulan puasa. Sampe sampe gak kerasa udah H-3 pengumuman SBMPTN. Deg-degan sih, tapi anehnya gak sedeg-degan pas SNMPTN. Mungkin masa deg-degannya udah lewat kali ya, hehehe. H-3, H-2, H-1, sampe akhirnya hari-H. Pagi pagi abis sahur, gue gak bisa tidur lagi karena mikirin pengumuman SBMPTN di sore harinya. Pas pamit ke ortu pas mereka mau pergi kerja, nyokap gue bilang "Iya mama berdoa terus kok, tapi jangan terlalu deg-degan dan terlalu berharap kayak pas SNMPTN ya. Mama berdoa semoga Nanda bisa dapet hasil yang terbaik hari ini, semoga hasil yang keluar hari ini bisa membayar semua kerja keras Nanda selama ini. Mama terus berdoa kok." :") soothing banget ya kata-katanya.

Akhirnya sampailah 2 jam sebelum pengumuman. Gue sholat, ngaji, sama berdoa aja. Sekalian diselingin chatting sama temen-temen buat berbagi deg-degan. Grup kelas gue pun geger sekitar jam setengah 5 sore, katanya web pengumuman SBMPTN udah bisa dibuka! Ada yang bilang "gue gak lulus:")," "gue gak berani buka," bahkan temen gue ada yg lolos FKUI! Namanya Agassi. Tapi gue memilih buat ngeliat pas waktunya aja jam 17:00, semua ada waktunya kok :) kira-kira beginilah percakapannya:

"Gas lo keterima gak?"
"IYA CUUUPPP"
"Keterima dimana gas?"
"FKUI! Coba lo cek deh!!"
"Alhamdulillah selamat ya Gas"
"Duhh semoga kita satu universitas yaAllah"
"Aaamiin ya Allah"

Setengah jam kemudian. Jam 17:00 tepat, akhirnya gue memberanikan diri buat buka. Tadinya gue mau liat pengumumannya abis buka puasa, tapi gara-gara Agassi, gue jadi berniat untuk membukanya sekarang. FYI, gue waktu itu ngecek nilainya juga bareng Agassi. Tapi, kali ini gue ngecek pake kunci jawaban yang ada di internet. Lebih banyak salahnya daripada pas gue ngecek dari kunci jawaban bimbel gue. Alhasil, gue dapet 45% dan Agassi dapet 44%. Nah, karena Agassi udah ngecek duluan dan keterima FKUI, alhasil ada secercah harapan buat gue. Ya kalo gak keterima di FKUI, at least gue punya harapan keterima di FK UGM dan FK Unbraw...

Gue klik pengumuman.sbmptn.or.id, udah ada surat penetapan hasil SBMPTN dan udah ada tampilan kayak gini
.......
Gue ketik nomor peserta SBMPTN 2014 dan tanggal lahir
.......
Sumpah ya gaada yg bisa ngalahin deg-degannya pas lagi buka web pengumuman SBMPTN
.......
Gue klik "Lihat hasil"
........
........
........

STUCK. Lama banget loadingnya. Udah kebuka hasilnya, tapi yg keliatan cuma kotak kotak doang buat tempat QR code nya.. Akhirnya sekitar 10 detik gue tunggu... dan....



"ALHAMDULILLAH YA ALLAH. ALHAMDULILLAH MAKASIH YA ALLAH ENGKAU MAHA MENDENGAR DOA HAMBANYA."

Sontak gue langsung teriak teriak dan sujud syukur. Pendidikan Dokter, Universitas Indonesia. FKUI. Sebetulnya... gue masih gak percaya. Gue masih berasumsi bahwa website pengumuman SBMPTN ini error sehingga semua yang daftar FKUI keterima semua, karena gue gak percaya kalo gue keterima FKUI, dengan nilai gue yang cuma 45%.

Masih diselimuti rasa tidak percaya, gue tetap menelepon nyokap & bokap gue. Rencananya, gue mau ngasih surprise tapi failed. Beginilah kira-kira percakapan antara gue dan nyokap gue:
"Ma, Nanda masih takut buat liat pengumumannya. Mama aja deh yg buka. /nada dibuat khawatir/"
"Gapapa kak, gausah takut. Masalahnya Mama lagi jalan pulang nih, mama juga ga ngerti. Udah kakak aja yang buka, mama pasti terima hasilnya kok."
"Hmmm.... Sebetulnya...... Nanda lolos, Ma."
"HAAAAA??!!!! KETERIMA DIMANAAAA???!!!" (langsung kenceng banget ngomongnya:"))
"Nanda lolos di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia."
"ALHAMDULILLAH YA ALLAAAAHHHH" (terdengar nyokap gue langsung sujud syukur, gue bingung padahal katanya tadi lagi jalan pulang-_-)
"SELAMAT YA KAAAK, YAAMPUN MAMA BANGGA BANGET. Telepon Papa sama Nenek ya kaak, tadi Nenek telepon mulu pingin tau hasilnya."

Selanjutnya gue telepon bokap gue, kira kira sama kayak percakapan antara gue dan nyokap gue bedanya ini gaada kejutan lagi. Selanjutnya, gue telepon nenek gue dan nenek gue seneng banget sampe nangis :")

Abis selesai telepon keluarga, gue masih penasaran apakah itu hasilnya benar. Akhirnya gue buka semua web-web mirror Pengumuman SBMPTN, sbmptn.ui.ac.id, sbmptn.itb.ac.id, sbmptn.undip.ac.id, sbmptn.its.ac.id, penerimaan.ui.ac.id, dan lain-lain dan alhamdulillah semua hasilnya SAMA :")

sbmptn.ui.ac.id

sbmptn.itb.ac.id

sbmptn.undip.ac.id

penerimaan.ui.ac.id

Akhirnya gue percaya bahwa itu beneran:") gue juga download file semua nama yang diterima SBMPTN 2014 dan ada nama gue dari 73 peserta lainnya yang juga diterima di FKUI :") ternyata webnya gak error.


Nama gue juga ada di koran Kompas edisi keesokan harinya:") 

Pengumuman SIMAK UI ternyata dimajuin, dari tanggal 23 Juli 2014 jadi tanggal 21 Juli 2014, tapi gue gak lolos hehehehe. Ternyata, yang udah keterima di UI lewat jalur SNMPTN dan SBMPTN, gak bisa keterima lagi di SIMAK. Temen-temen gue yang keterima di UI lewat SBMPTN juga gaada lagi tuh yang keterima lagi di SIMAK. Mungkin emang sistemnya begitu kali yaa biar kuotanya gak ada yg dobel :)

Alhamdulillah, semua kerja keras terbayarkan. Selama 3 tahun di SMA belajar dengan tujuan akhir lulus SMA dan masuk PTN dan prodi yang diinginkan, akhirnya tercapai juga. Tujuan-tujuan itu tercapai bukan karena gue, melainkan karena Allah SWT. Gue masih ngerasa itu keajaiban. Itu mukjizat. Dengan nilai 45% out of 63%, alhamdulillah ternyata bisa masuk FKUI.

Saran untuk adik-adik yang bakal ikut UN, SNMPTN, dan SBMPTN juga, berusaha dan berdoalah. Usaha kalian tidak akan menghianati kalian kok. Berdoalah, kalau bisa, semoga diterima lewat jalur SNMPTN. Kalo misalnya gak lolos SNMPTN, bangkit! Tuhan masih kasih kesempatan kalian buat ikut SBMPTN dan ujian-ujian mandiri lainnya, akankah kalian mendustakan nikmat-nikmat Tuhan tersebut?

Terakhir, sedikit penyemangat. Jadi sehari setelah pengumuman SNMPTN, tanggal 28 Mei 2014, gue menemukan sesuatu di ask.fm. Suatu answer yang menyakitkan hati gue. Here's the screenshot.


Ya. Gue menemukan answer itu di timeline ask.fm gue. Jujur, sakit banget. Berhubung gue daftar FK UGM juga, tapi gue gak diterima. Namun, in the end, sakit hati gue terbayar. Gue akhirnya bisa membayar sakit hati gue karena gak diterima FK UGM, dengan diterimanya gue di FK UI, fakultas dan universitas yang telah gue idam-idamkan sejak kecil.
Saran lagi, kalau daftar SNMPTN, PILIHLAH JURUSAN YANG KALIAN MAU DI UNIVERSITAS YANG KALIAN MAU. Jangan sampai kalo diterima nanti, kalian malah nyesel. Please, masih banyak kesempatan lain kalo gak lulus SNMPTN. :)

Comments

  1. keren ceritannya, jdi termotivasi bgt

    ReplyDelete
  2. Btw aksel ya bung.? Tgl lahirnya 97 tapi lulusan 2014 wedehh... Keren buat inspirasinya..? Ikut deg-degan juga ngebacanya, salam dari SMAN 47 Jakarta. Moga tahun ini gue juga bisa kayak lo :D

    ReplyDelete
  3. keren, jadi terharu bacanya. semoga tahun ini gue juga bisa nyusul ke FKUI ya :D aminn

    ReplyDelete
  4. Hai, aku kelas 12 dan minggu depan hari pengumuman SNMPTN.
    Hari ini galau banget mikirin kira-kira minggu depan lagi seneng/sedih abis ngeliat hasil.
    Abis baca cerita perjuangan kakak, terharuh parah dan membangkitkan semangat :)
    Makasih dan selamat ya kak! (hehe telat banget)
    (komennya agak curhat) (maaf)

    ReplyDelete
  5. keren banget ceritanya.. aku hari ini pengumuman sbmptn nih hehe, dan gak dapet.. sedih banget sih. terus malem-malem gini tbtb kepikiran cari keyword "tidak diterima snmptn" di google dan muncul blog ini! thanks banget yaa, jadi termotivasi! :)

    ReplyDelete
  6. Keren keren, sukses bgt kak. Aku jg dri dulu pengin bgt masuk fkui, semoga aja diterima :D. Minta tipsnya klo lewat simak itu gmna??

    ReplyDelete
  7. Keren kk ceritanya ... skrg aku msh kls 11dan udh nyiap2in buat sbmptn semoga aja aku bisa diterima d fkui 2016 aamiin.. Ya Allah

    ReplyDelete
  8. Keren kak pengalamannya. Semoga tanggal 9 Juni nanti aku juga bisa ngeliat tulisan SELAMAT di laptop aku. Aamiin Ya Allah πŸ˜‚

    ReplyDelete
  9. Inspiring kak!! Aku berharap juga bisa liat pengumuman lulus sbmptn kayak kakak tahun ini. AamiinπŸ™

    ReplyDelete
  10. Aku hitung nilaiku berdasarkan kunci jawaban bimbel. Cuma dapet 54% padahal pilihan pertamaku STEI ITB (61%)... lagi galau nungguin pengumuman nih tapi udah ikhlas banget kalo keterima di pilihan kedua atau ketiga sih, yang penting lolos sbm. jadi tulisanmu ini bener2 kayak curhatan aku tau, sayangnya ITB gada jalur mandiri lagi hahaha mohon bantu doanya ya, supaya hatiku dilapangkan gitu menerima hasil apapun 😊 Tuhan pasti punya rencana yang baik buat kita semua ya

    ReplyDelete
  11. H-1 SBMPTN kak.. bantu doanya ya., berharap bisa ketrima manajemen undip. Amin

    ReplyDelete
  12. kaa inspired banget ceritanyaa, ya ampun aku sampe deg degan gajelas gini bacanyaa parah, terbawa suasana bangeet yaduuh wkwk, doain ya kaa fisipui tahun depaan aamiin

    ReplyDelete
  13. kaa inspired banget ceritanyaa, ya ampun aku sampe deg degan gajelas gini bacanyaa parah, terbawa suasana bangeet yaduuh wkwk, doain ya kaa fisipui tahun depaan aamiin

    ReplyDelete
  14. kaa inspired banget ceritanyaa, ya ampun aku sampe deg degan gajelas gini bacanyaa parah, terbawa suasana bangeet yaduuh wkwk, doain ya kaa fisipui tahun depaan aamiin

    ReplyDelete
  15. Tahun depan gua susul lo bang Pendidikan Dokternya tpi lo di UI gua UGM.

    ReplyDelete
  16. Merinding baca ceritanya .-. Motivasi banget bg, aku juga ngincer fkui nih

    ReplyDelete
  17. sedih bacanyaaa, selamat kak cita2 jadi dokternya tercapai, smg ipk nya memuaskan dan jadi dokter sukses! semangat kaak doain aku juga ya lulus insyaAllah manajemen ui :)

    ReplyDelete
  18. Merinding bacanya , semoga bisa nyusul jadi mahasiswa fk :")

    ReplyDelete
  19. Kaka keren , ka doainnya supaya unnya lancar hehe

    ReplyDelete
  20. Pantat......!!!!
    Tergantung manusia nya, mau dimana juga dikuliahkan kalau manusia nya gak berbobot ttp jadi sampah,,
    karena emas dibuang kemanapun ttp emas....!!

    ReplyDelete
  21. wow hebat ka yusuf! semoga tahun ini aku bisa jadi mahasiswa fk ui Aamiin

    ReplyDelete
  22. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ka aku mau nanya. Kan persyaratannya hanya boleh milih maksimal 2 universitas ya ka? Itupun minimal 1 universitas harus ada dalam 1 provinsi sama sekolah asal kita. Ko di atas kaka milih 3 univ : UI, UGM, UNBRAW ? Aku jadi bingung ka, asal sekolah ku Dari Tangerang ka.

      Delete
    2. tiap tahun peraturannya beda kaliii ga selalu sama :)

      Delete
  23. gaaan infonya /curhatanya keren hehehe... btw ane minta tolong dong gan... kirimin data file semua nama yang diterima SBMPTN 2014 dong... ane ada perlu hehe boleh gak gan? (kirim ke email ane dyaa banggan001@gmail.com...makasih banget nih gan

    ReplyDelete
  24. Keren πŸ‘πŸ‘
    Yap bner itu klo udh gni nyesel ketrima snmptn tpi bukan di univ yg dpengenin πŸ˜‚

    ReplyDelete
  25. Inspiratif banget kak ceritanya... Bismillah semoga di tahun 2017 nnt bisa diterima di fkui juga aamiin

    ReplyDelete
  26. ya allah, doain saya juga ya kak agar saya bisa menjadi bagian dari mahasiswa FK UI 2017, btw ada tips belajar dari kakak ga biar belajarny itu selalu asik dan semangat terus?

    ReplyDelete
  27. SNMPTN itu gak adil. Nilai rapor itu bisa menipu. Soal-soal ujian yg dikasih sekolah bisa aja gampang. Siswa-siswi bisa aja kerja sama pas ujian. Saya salut sama kamu, bang. SBMPTN itu memang jawaranya. Kita betul-betul diuji. Saya harap bisa berjumpa, FKUI 2017!

    ReplyDelete
  28. ini kereenn kakkk!!😒😒😒
    doakaan yaa kak semogaa bisa nyusul jadi adik tingkat kakak, aamiin yaa Allah πŸ˜­πŸ–’

    ReplyDelete
  29. Baca ceritanya jadi ikutan bahagia satu keluarga kakek nenek

    ReplyDelete
  30. Wah semoga bisa nyusul kak.. Jadi termotivasi..

    ReplyDelete
  31. Sumpah deg degan sendiri, nyengir nyengir sendiri baca ini πŸ˜‚ inspiring dah

    ReplyDelete
  32. Wah keren ceritanya kakak. Semoga saya bisa seperti kakak. Lulus di SBMPTN 2017 . Amin ya allah

    ReplyDelete
  33. Abis sbmptn baca ini tuh rasanya....

    harap2 cemas aku kak:(

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Cerita Perjuangan Kelas XII: SNMPTN 2014

Cerita Perjuangan Kelas XII: Ujian Nasional SMA 2014