Cerita Perjuangan Kelas XII: Ujian Nasional SMA 2014

Halo semuanya! Alhamdulillah gue kembali di blog ini dan sudah menyandang status mahasiswa baru :") kali ini gue mau cerita tentang perjuangan gue di kelas XII yang bener bener nguras tenaga dan pikiran. Bener bener nguras pikiran dan tenaga. Parah. Bagaimana perjuangan gue selama satu tahun terakhir ini?

Pas hari pertama kelas XII gue seneng banget. Seneng banget akhirnya bisa jadi kelas XII. Enak banget bisa jadi agit (bahasa anak Jakarta Selatan, artinya anak kelas tiga). Seneng banget bisa jadi senior. Seneng banget adik kelas jalannya pada nunduk kalo lagi jalan di koridor /mental senioritas/. HAHAHA. Percaya deh, senioritas SMA itu mengasyikkan banget. Ya kalo jadi junior atau kelas X sih emang gak enak. Enaknya kalo pas jadi seniornya aja :))

Berhubung gue sekolah di SMA Negeri 78 Jakarta, sekolah menengah atas negeri di bilangan Kemanggisan yang bisa dibilang cukup elite di Jakarta Barat dan menerapkan sistem SKS (Sistem Kredit Semester) yang jadi-jadian, jadi setiap semester terasa sama aja. Tugasnya sama-sama segunung setiap hari, tiap semester pasti ada guru killer yang bikin kita nangis-nangis sepanjang semester, tiap semester tujuan akhirnya selalu sama, yaitu pingin naikin IP (Indeks Prestasi) biar lebih bagus dari semester lalu. Kalo anak 78 ditanya "Harapan kamu di semester ini apa?," jawabannya udah bisa ditebak; "Semoga IP gue naik." Oh iya, IP itu sama aja kayak rata-rata nilai rapot, tapi berhubung 78 memakai sistem SKS, jadi ya bahasanya ikut-ikutan kayak di dunia perkuliahan gitu deh. Hehehe.

Di kelas XII semester 1 tahun 2013, gue sih lancar-lancar aja ngejalaninnya. Masih bisa seimbangin antara 'mencari nilai' buat naikin IP sama mempersiapkan untuk UN tahun 2014 karena persiapan UN di semester 1 belum terlalu intensif. Singkat cerita, gue bisa melewati semester 1 dengan IP yang memuaskan. Cukup memuaskan untuk mengakhiri tahun 2013.

Nah di tahun 2014 inilah the real struggle began. Mulai bulan Januari, pendalaman materi UN udah dimasukin ke jam KBM. Ketemu guru Biologi, Kimia, Fisika 4 kali seminggu. Duh mabok lagi deh. Tapi di semester 6 ini enak sih bisa bolos kapan aja karena absennya juga gak bakal dimasukin ke raport. Hehehe.

Seiring dengan berlangsungnya pendalaman materi UN, beredarlah isu-isu miring tentang UN juga, kabarnya UN tahun ini bakal disusahin, kabarnya UN tahun ini bakal dipercepat, kabarnya UN yang biasanya berlangsung 4 hari tahun ini bakal diubah jadi cuma 3 hari. Ya. Ternyata isu ketiga berubah menjadi kenyataan setelah dikonfirmasi oleh Kemendikbud. Hari pertama: Bahasa Indonesia dan Biologi; hari kedua: Matematika dan Kimia; hari ketiga: Fisika dan Bahasa Inggris.

DA HELL? HARI KEDUA GAK SALAH BANGET TUH? DUET MATEMATIKA DAN KIMIA?

Yaudah lah, kita udah melupakan soal itu. Lagian kita pikir kan kalo UN makin cepet selesai, makin plong juga rasanya. Makin cepat pula menuju liburan dari selesainya UN sampai pengumuman kelulusan yang panjaaaangggg banget.

Namun, isu-isu miring itu belom sampe disitu kok. Setelah itu, ada kabar lagi bahwa nilai UN akan dijadikan acuan untuk SNMPTN oleh karena itu soal UN akan dipersulit. Kalau gue baca berita-berita sih emang ada gitu deh. Ada gitu daftarnya PTN ini ngasih bobot nilai UN berapa persen untuk penilaian SNMPTN. Oke, gue harus berhasil nih UNnya, pikir gue.

Persiapan UN SMA itu perjuangan banget. Gak semudah UASBN SD dan UN SMP yang tipe soalnya begitu begitu aja. Mulai tahun 2013, ada 20an tipe soal dan semuanya dikasih barcode buat meminimalisir kecurangan. 20 tipe soal, yang artinya gak semua tipe soal sama rata susahnya. Pasti ada yang nyeleweng dikit lah dari tingkat kesulitan UN yang seharusnya. Bisa juga sih nyeleweng banyak. Maka dari itu sekolah selalu cekokin kita dengan ngasih paket-paket prediksi soal UN sepanjang semester itu. Mulai dari yang tingkat kesulitannya rendah, sedang, sampai tinggi. Kebanyakan sih yang tinggi..

Hari demi hari berlalu, try out demi try out berlalu.... Hingga tibalah hari-H. Hari-H UN SMA 2014. Hari pertama UN, Bahasa Indonesia dan Biologi. Sebelum kelas gue masuk ruangan, semuanya pada ngumpul dulu di depan ruang ujian. Berdoa, dan pastinya terdengar kata-kata yang sangat umum sebelum ujian. "DOAIN GUE YAAAA!," sorak teman-teman gue. Gue pribadi pun juga minta doa ke temen temen gue, "Semuanya doain gue dong biar gue bisa jadi peraih nilai UN SMA tertinggi se-Indonesia! Doain gue dong biar 78 naik pamornya karena gue!"

HAHAHAHA. Itu sebetulnya emang target gue loh. Gue emang dari SMP pingin banget jadi peraih nilai UN tertinggi. Setiap gue ngeliat berita tentang anak dengan nilai UN tertinggi, gue selalu mikir kapan ya gue bisa? Apalagi tahun lalu siswa peraih nilai UN SMA tertinggi se-Indonesia 2013 dari Bali dapet golden ticket masuk Fakultas Kedokteran Universitas Udayana tanpa tes-tes lagi. Duh pingin! Nah pas gue bilang ke temen-temen gue bahwa target gue itu, temen-temen gue langsung bilang "HAH DEMIAPA? Yaudah gue doain ya semoga lo bisa dapet nilai UN tertinggi se-Indonesia terus semoga 78 bisa jadi sekolah dengan rata-rata nilai UN terbaik se-Indonesia!" "AAAMIIIIN."

Setelah bel berbunyi, masuk kelaslah kita, memberi salam ke bapak dan ibu pengawas ujian, menaruh tas di depan kelas dan mengeluarkan amunisi ujian. Papan jalan, kartu peserta ujian, pensil 2B, bolpoin hitam, dan penghapus. Setelah itu, gue langsung duduk di tempat gue. Berhubung ruang ujian gue bertempat di ruang kelas Internasional yang AC-nya parah banget dinginnya, ada dua lagi AC-nya. Bercampurlah rasa deg-degan gue dengan rasa kedinginan. Gila, dingin banget! Bisa pake sweater aja gak sih kalo AC-nya sedingin ini? Gue curhat beberapa detik ke temen sebelah gue. "Yem, Zah, dingin banget deh" "Tau dingin banget sih bisa gak sih AC nya matiin satu?" Emang beneran dingin sih, pengawasnya aja nanya "Ini dingin banget. AC nya bisa dimatiin satu gak yah?"  tetapi apa daya, urusan AC bukan urusan siswa.

Singkat cerita, pengawas mulai membagikan paket soal dan lembar jawaban. Mereka nyuruh kita buat periksa kelengkapan soal lalu baru memisahkan (merobek) lembar jawaban dari soalnya. Pas ngerobek lembar jawaban dari soal, duh deg degan banget! Berasa antara hidup dan mati kalo sampe ngerobek bukan di tempatnya. Lebay sih, tapi emang beneran deg-degan karena sekali salah merobek, belum tentu pengawas masih punya sisa soal dan lembar jawaban. Dengan kata lain, harus minta lagi ke bawah dan menyita waktu banyak. Untungnya, gue berhasil memisahkan lembar jawaban dari soal dengan baik. Alhamdulillah!

Bel tanda mulai mengerjakan soal pun berbunyi. Karena mata ujian yang paling gue takuti adalah Bahasa Indonesia, gue mengerjakan soal tersebut dengan sangat gugup dan hati-hati. Soal nomor 1 disuruh nyari ide pokok, tapi saking gugupnya akhirnya gue pindah ke nomor 5. Kalo gak salah, nomor 1-4 itu tipe tipenya sama aja, disuruh nyari informasi tersirat dari teks. Nah kalo nomor 5, pertanyaannya "Mana pertanyaan yang jawabannya terdapat dalam teks diatas?" nah kalo diliat sih ada jawabannya. Akhirnya bisa ngisi 1 nomor juga :") Setelah sekitar 10 menit mengerjakan soal, gue balik lagi ke nomor 1-4 karena gue pikir otak gue udah cukup panas lah, udah gak terlalu nervous juga. Akhirnya gue bisa jawab. Soal yang tersisa pun gue jawab dengan baik. Alhamdulillah. Sama sih tipe-tipenya kayak soal TO. Lumayan susah, tapi lebih bisa di-handle dari TO. Syukurlah, gue bisa ngerjain sampe waktu habis.

Pelajaran kedua di hari itu, Biologi pun kurang lebih sama aja kayak Bahasa Indonesia. Tapi ada pengalaman unik, saat gue buka soalnya, lembar jawabannya pinggirnya bolong bolong gitu deh. Bolong-bolongnya di kotak-kotak hitam yang berada di pinggir lembar jawaban. Setau gue, kotak-kotak hitam itu menjadi acuan scanner untuk memeriksa jawaban. Nah kalo bolong-bolong, gimana scanner memeriksa jawaban gue nantinya? Akhirnya gue kembaliin tuh soalnya ke pengawas dan pengawas ngasih soal baru ke gue. Gue merasa bersalah juga sih karena gue mengambil soal baru saat pengawas belum selesai membagikan soal jadinya ada yang belum dapet soal gitu. Pengawas pun menghubungi panitia di bawah untuk mengantarkan soal ke ruangan gue. Pas panitianya nyampe ke ruangan gue, dia ngotot gitu deh. "Ya ampun bu, ini mah gapapa! Masih bisa diperiksa!" Tapi pengawas ruangan gue ngotot "Lah bapak tau darimana bisa bilang gapapa? Bapak udah coba periksa? Kan kita gak tau scanner disana bakal kayak gimana! Pokoknya saya mau semua peserta UN di ruangan yang saya awasi ini punya lembar jawaban yang sama. Saya gak mau disalahkan kalau ada apa-apa!" Duh ini ibu pengawas galak juga ya. Setelah perdebatan itu akhirnya panitia memberi soal baru (mungkin karena sekut kali ya!) dan ibu pengawas langsung ngasih soal itu ke temen gue yang belum dapet soal.

Hari pertama berakhir dan berlangsunglah hari kedua. Hari mengejutkan.

Matematika soalnya TERLALU PARAH SULITNYA. TERLALU PARAH. Oke gue tegaskan lagi, terlalu parah. Terlalu sulit untuk tingkat Ujian Nasional dan terlalu sulit untuk dikerjakan dalam waktu 120 menit sedangkan terdapat 40 soal. Selain itu, soal yang sulit bukanlah soal Dimensi Tiga atau Trigonometri yang kita duga memang bakal sulit, melainkan soal Vektor, Transformasi Geometri, Pertidaksamaan Linier, dan Aplikasi Integral (luas daerah dan volume benda putar) yang gak kita duga bakal sesulit itu. Pokoknya sulit banget, menurut gue untuk ukuran soal SBMPTN aja itu udah susah, apalagi untuk tingkatan soal UN? 5 menit sebelum bel tanda selesai mengerjakan berbunyi, masih terdapat sekitar 5 soal yang belum gue kerjakan. Duh gimana mau dapet nilai UN tertinggi se-Indonesia? Akhirnya di sisa waktu 5 menit itu gue bisa mengerjakan 2 soal dan untuk 3 soal yang bener-bener gak bisa gue kerjakan, akhirnya gue ngasal. Gue nebak jawaban yang kira kira bener.

Bel tanda selesai mengerjakan pun berbunyi. Pengawasnya sigap banget, abis bel berbunyi langsung ngambil soal beserta jawabannya tanpa memberi waktu tambahan. Ya iyalah, wong mereka bukan guru sekolah sendiri pasti mereka gak peduli.. Saran gue untuk anak kelas XII yang mau UN, periksalah dengan baik identitas diri di lembar jawaban SEBELUM bel tanda selesai mengerjakan soal berbunyi. Jarang sekali pengawas mau memberi waktu tambahan bagi kalian untuk memeriksa kembali printilan printilan tersebut karena mereka sendiri biasanya sudah berteriak "30 MENIT LAGI!" "15 MENIT LAGI!" "10 MENIT LAGI! "5 MENIT LAGI!" jadi no excuse deh bagi kalian buat bilang "Jam saya rusak, Bu" atau "Gak ada jam di depan kelas, Pak, jadi saya gak bisa mengukur waktu" apalagi kalo kalian bilang "Soalnya terlalu susah, Bu" karena mereka sangat tidak peduli. Time-management is #1 on national exam.

Udah gak ada harapan lagi deh pas Matematika. Bener-bener mateMATIka. Pas pengawas ngambil lembar jawaban dan soal, semuanya diam. Literally diam. Hening banget suasana abis Matematika. Akhirnya gue berinisiatif untuk memecahkan suasana ini dengan bilang "DUH SOALNYA GILA YA SUSAH BANGET" akhirnya temen di belakang gue, depan gue, samping gue pada bilang "IYA WOY GILA SOALNYA SUSAH BANGET ANJR**" sontak pada gaduh semua, memaki-maki soal Matematika tadi. Gaduh banget padahal masih di dalam kelas dan pengawas masih mengumpulkan soal dan lembar jawaban. Pengawasnya aja sampe geleng-geleng denger betapa gaduhnya ruangan gue. Gue yakin pasti dia udah cap SMAN 78 sebagai "sekolah gaduh" /suudzon banget ya gue/. Akhirnya teman gue berinisiatif dengan mendiamkan ruangan gue dengan ngomong "SSSTTT..." akhirnya semua nyadar kalo pengawasnya lagi geleng-geleng. Hahahaha. Priceless banget momen abis UN Matematika itu.

Akhirnya semuanya berusaha buat ngelupain tragedi Matematika itu dan fokus ke pelajaran selanjutnya, Kimia. Ya, habis Matematika terbitlah Kimia. Rasa was-was takut kalo soal Kimia nanti bakal kayak soal Matematika tadi pun bermunculan, tapi semuanya tetap fokus belajar di depan ruang ujian.

Bel pun berbunyi lagi, tanda masuk ruang ujian. Soal dibagikan. Bel berbunyi. Dan ya bener aja, emang susah tapi masih bisa dikerjakan sih gak kayak Matematika tadi. Ada beberapa soal yang menurut gue tipe soal SBMPTN. Ada satu soal yang mencampurkan materi Hidrolisis dan materi Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan. Ada soal yang menanyakan rumus monomer dari nilon 6,6. Iya, gue tau. Gue tau kalo monomer dari nilon 6,6 itu asam adipat dan heksametilendiamina, tetapi yang ditanyakan oleh soal itu adalah rumus struktur dari asam adipat dan heksametilendiamina.
Brb nelen asam adipat sama heksametilendiamina.
Selain itu, ada soal yang nanyain tentang kegunaan nitrobenzena. Iya, gue tau. Gue tau kegunaan nitrobenzena itu sebagai bahan peledak, tetapi yang ditanyakan oleh soal itu adalah 3 kegunaan nitrobenzena, dan kalo gak salah pilihan jawabannya gak ada yang menyinggung bahan peledak.
Brb ledakin nitrobenzena.
Udahlah macem macem pokoknya.

Oh iya ada satu soal yang paling gue inget. Pertanyaannya "Manakah usaha yang tepat untuk melindungi hiasan rumah yang terbuat dari besi dari korosi?" Jawabannya macem-macem, ada pilihan "melapisi dengan aluminium," "melapisi dengan timah (gue lupa ini timah atau bukan)," sampai "mengecat dengan oli." Dengan lugunya, gue menjawab pilihan jawaban "mengecat dengan oli."

Sehabis ujian, gue langsung nanya temen gue, "Eh tadi pertanyaan yang ada hiasan rumah itu lo jawab apa?" "Kalo gue sih jawabnya melapisi dengan aluminium, lo jawabnya apa?" "Lah kok melapisi dengan aluminium sih? Setau gue, seharusnya mengecat dengan oli deh, gue sih jawabnya itu." "HAH? HAHAHAHAHAHAHAHAHA" oke itu memalukan sekali ya, tapi setau gue jawabannya mengecat dengan oli kok :( akhirnya pas di kantin gue mendengar pembicaraan anak SCI yang kebetulan membicarakan pertanyaan tentang hiasan rumah itu dan gue mendengar salah satu dari mereka berbicara, "Jawabannya melapisi dengan aluminium kan? Yes gue bener" dan gue langsung merasa sangat sangat bodoh saat itu :)

Hari kedua berakhir dengan suram dan berlangsung hari ketiga.

YEAY HARI TERAKHIR! Perasaan temen-temen gue bermacam-macam saat hari itu, mulai dari senang karena H-beberapa jam menuju liburan, sampai ada yang takut karena beberapa dari mereka memikirkan satu pelajaran yang sangat menakutkan. FISIKA. Sangat menakutkan. Singkat cerita, bel tanda masuk berbunyi dan gue mulai mengerjakan soal Fisika. Susah. Baru sampai nomor 2 dan gue gak dapet-dapet jawabannya. Itu soal tentang vektor arah gitu deh. Terus beda gitu soalnya dari soal TO, kalo belok belok gitu bukan cuma dikasih tau arahnya tapi dikasih tau pake pake sudutnya. Contohnya "Ani berbelok ke arah tenggara sebesar 37 derajat" gitu terus panjang soalnya. Ada kali gue stuck 10 menit di soal itu. Merasa gak bisa-bisa, akhirnya gue skip aja. Lumayan lancar sih, walaupun di 5 menit terakhir gue masih kosong 3 soal akhirnya gue dapet juga jawabannya. Lumayan dibanding Matematika.

Pelajaran terakhir. Bahasa Inggris. Gue bisa mendeskripsikan dengan satu kata. RANCU. Banyak soal yang jawabannya bisa banyak, terus ada soal listening yang nanya "Gambar mana yang disebutkan di dialog tersebut?" pilihan jawabannya ada dongkrak mobil, mesin tambal ban, pokoknya yang berbau otomotif gitu deh. Duh. Mana gue tau bahasa Inggrisnya dongrak mobil atau mesin tambal ban?

Udah ah. Yang penting UN selesai! Yeay! Sehabis UN selesai, semua anak kelas XII disuruh turun ke lapangan buat briefing wisuda sama doa bersama. Asik. Liburan. Sehabis briefing pun gue langsung jalan-jalan ke Central Park. Azeekkk. Good bye kelas XII.

Ada waktu sekitar seminggu untuk liburan sebelum program intensif O-Friends buat SBMPTN dimulai. Seminggu itu kerjaan gue cuma tidur sama jalan-jalan. Hari Kamis nya, gue jalan-jalan ke Jungle Land. Puas-puasin main sebelum the next fight yaitu persiapan SBMPTN dimulai lagi.

Singkat cerita, di liburan antara selesainya UN dan pengumuman kelulusan itu gak kerasa kayak liburan. Setiap hari intensif SBMPTN, kadang-kadang ada tambahan pelajaran. Nantinya gue bakal jelasin lebih lengkap tentang SNMPTN dan persiapan SBMPTN di Cerita Perjuangan Kelas XII: SNMPTN dan SBMPTN 2014 kok! Hehehe :)

Hari demi hari berlalu sampai H-1 pengumuman kelulusan SMA 2014. Sore di hari itu, diumumkanlah 25 peraih nilai UN SMA tertinggi 2014. Dengan deg-degannya gue buka link beritanya... Liat peringkat 1 bukan nama gue, yah gapapa lah... Wow, ternyata di peringkat ke-15 ada temen sekolah gue! Selamat siswa SMAN 78 akhirnya ada di peringkat nasional! Terus melihat sampai peringkat 25.... ternyata gak ada nama gue :") sedihnya bukan main. Mungkin target gue buat menjadi peraih nilai UN tertinggi se-Indonesia emang ketinggian kali ya. Gue drop banget, udah kayak gak ada semangat hidup cuma gara-gara nama gue gak tercantum di daftar 25 peraih nilai UN SMA tertinggi 2014. Lebay.

Besoknya, hari-H pengumuman kelulusan SMA 2014. Gue udah tau gue lulus karena pas gue otw sekolah, di web sekolah udah ada pengumuman kelulusan, tapi cuma sebatas lulus atau enggak. Yah.. kalo lulus atau enggak mah pasti semuanya lulus lah, pikir gue dengan songongnya. Niat gue ke sekolah cuma buat bayar uang wisuda sama buat tau NEM gue doang.

Sesampainya di sekolah, gue langsung ke komite sekolah buat bayar uang wisuda, terus ketemu temen-temen terutama yang gak bimbel sama gue karena udah lama banget gak ketemu. Pengumuman di sekolah agak ngaret gitu, tadinya jam 9 tapi sampe kalo gak salah jam 10 belom mulai juga. Akhirnya mulai kalo gak salah sekitar jam 10 lebih dan saat itu diumumin rata-rata UN sekolah baik yang IPA maupun yang IPS, sama peringkat SMAN 78 Jakarta di Jakarta Barat dan di DKI Jakarta. Alhamdulillah di angkatan gue, peringkat sekolah overall naik. What an improvement! Selamat untuk 78 2014 :)

Bagaimana gue bisa tau NEM gue? Jadi ada temen gue diem-diem foto nilai UN semua siswa gitu di ruang wakil kepala sekolah, terus akhirnya dia dirubungin orang-orang yang pingin tau nilai UN masing-masing karena nilai UN nya gak dikasih tau sama sekolah di hari itu. Iseng-iseng gue nanya.

"Eh nilai gue berapa?"
"Bentar ya Cup, gue cek dulu"
........
"CUP! NEM LO 56.40! GILA! LO KAYAKNYA RANKING 26 SE-INDONESIA DEH!"
"HAH DEMIAPA COBA GUE LIAT!"
.........
"OH IYA ALHAMDULILLAH YA ALLAH!"

Sumpah. Gak nyangka. Gue kembali membuka link daftar 25 peraih nilai UN tertinggi. Gue liat di peringkat 25, jumlah nilai UN nya 56.60 dan jumlah nilai UN gue 56.40 :") senang dan terkejut juga. Selain itu, gue juga terkejut melihat nilai per-bidang studi:


  • BAHASA INDONESIA: 9.60
  • BIOLOGI: 9.25
  • MATEMATIKA: 9.75
  • KIMIA: 9.75
  • FISIKA: 9.25
  • BAHASA INGGRIS: 8.80
Yang bikin gue terkejut adalah Bahasa Indonesia, Matematika, dan Kimia. Nilai gue setiap TO selalu jeblok di Bahasa Indonesia. Nilai TO Bahasa Indonesia gue paling tinggi cuma 8.00 kalo gak salah. Dan Allah ngasih gue nilai segitu. Makasih ya Allah :") untuk Matematika dan Kimia, gue mencoba mengingat bagaimana hari kedua UN. Mata pelajarannya Matematika dan Kimia, dan gue merasa hari itu gak berakhir dengan baik, tetapi Tuhan ternyata berkehendak lain. Matematika gue ternyata cuma salah 1 soal, padahal gue ngasal 3 soal dan semua yang gue kerjakan belum tentu semuanya benar. Kimia gue ternyata cuma salah 1 soal dan gue yakin salahnya pasti di soal hiasan rumah itu (coba baca kembali tulisan gue saat hari kedua UN) dan gue gak bakal nyangka selain itu, semua jawaban gue bakal benar. Terima kasih ya Tuhan :")

Ternyata, kejutannya gak berakhir disitu. Gue peraih nilai UN tertinggi kedua di sekolah setelah teman gue yang meraih peringkat ke-15 nilai UN tertinggi se-Indonesia. Bener-bener gak nyangka setelah kesusahan bakal ada kejutan kayak gini. Alhamdulillah :)

Beberapa tips bagi kalian untuk persiapan UN:

  • Cari kisi-kisi UN untuk tahun kalian, kalau belum ada coba pake kisi-kisi UN tahun sebelumnya karena gak bakal banyak berubah
  • Dari kisi-kisi itu, coba kalian list materi mana yang kalian belum kuasai dan pelajarilah materi yang belum kalian kuasai tersebut
  • Kerjakan soal-soal dari setiap materi yang ada di kisi-kisi tersebut
  • Perbanyaklah ikut try out, baik try out sekolah, try out bimbel, maupun try out di luar sekolah dan bimbel untuk mengukur kemampuan
  • Sehabis ikut try out, mintalah kunci jawaban dan periksalah jawaban kalian. Introspeksi di materi mana salah kalian, dan coba pelajari lagi
  • Udah belajar? Udah ikut try out? Udah belajar dari kesalahan kalian saat try out? Ora et labora. Kalo udah semua, tinggal berdoa :) bagi yang Muslim silakan melakukan sholat dhuha, sholat tahajjud, dan sholat hajat dan perbanyaklah doa sehabis sholat
  • Sebelum hari-H (H-1), banyak yang menyarankan jangan belajar lagi. Itu sih tergantung kalian persiapan yang kalian lakukan sudah cukup atau belum. Gue pribadi tetap belajar kok karena gue merasa belum cukup persiapannya, asal otaknya jangan sampe kecapekan ya!
Demikian post gue tentang pengalaman pribadi gue di Ujian Nasional SMA 2014. Selanjutnya gue juga akan ngepost cerita gue di SNMPTN 2014 & SBMPTN 2014. Maaf kalau ada kalimat-kalimat yang menyinggung. Semoga post ini berguna bagi kalian ya! :)

Comments

  1. Gilaaa! Keren banget, lu bisa dapet nilai segitu! Doain gua ya, semoga gua bisa dapet nilai bagus juga! :)))

    ReplyDelete
  2. selamat kak. itu keren banget asli
    semoga saya dpat meneruskannya

    ReplyDelete
  3. Menjadi terinspirasi deh..:) ,habis mbaca ini kayak harus semangat belajar lagii... wkwk THX

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Cerita Perjuangan Kelas XII: SNMPTN 2014

SBMPTN 2014, Getting Accepted at FKUI.